penulislintasarta

October 03, 2017

Mengenal 3 Jenis Layanan Cloud Computing

Teknologi berbasis cloud computing saat ini tengah menjamur di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Teknologi itu menjadi salah satu instrumen besar yang bermain di era ekonomi disruptif belakangan ini. Banyaknya keunggulan yang diberikan teknologi ini kepada penggunanya sehingga menjadikan perusahaan-perusahaan besar seperti Microsoft, Adobe, IBM, dan lainnya turut mengembangkan solusi berbasis Cloud.



Baca juga: SD-WAN dan Cloud Computing: Kombinasi Ampuh Dua Teknologi



Dalam Bahasa Indonesia, Cloud Computing dapat diartikan sebagai komputasi awan, yakni paduan teknologi yang memanfaatkan komputer (komputasi atau computing) dan pengembangan berbasis internet (dalam hal ini disebut “awan” atau cloud). Jadi, Cloud merupakan sebuah istilah yang diberikan untuk teknologi yang dapat diakses melalui jaringan internet.



Pada teknologi berbasis Cloud, semua data disimpan pada server yang dapat diakses melalui jaringan Internet, begitu juga dengan aplikasi atau software. Artinya, Anda tak perlu lagi melakukan instalasi aplikasi pada perangkat Anda. Sebagai gantinya, Anda hanya perlu terhubung dengan internet untuk mengakses data dan menjalankan aplikasi yang berada di dalam Cloud. Ada tiga jenis/tingkatan pada layanan berbasis Cloudyaitu SaaS (Software as a Service), IaaS (Infrastructure as a Service) dan PaaS (Platform as a Service). Seperti apa perbedaan antara ketiganya? Mari simak penjelasan berikut.



SaaS (Software as a Service)



Sesuai namanya, layanan ini disediakan dalam bentuk software atau perangkat lunak. Contohnya adalah Google Docs dan Spreadsheet serta Adobe Creative Cloud. Pada praktiknya, Anda hanya menggunakan aplikasi-aplikasi tersebut tanpa perlu mengerti dimana (secara fisik) data disimpan atau bagaimana aplikasi dikelola.



Hal-hal tersebut sudah termasuk dalam layanan yang diberikan oleh penyedia Software as a Service. Melalui SaaS, Anda dapat mengakses software (aplikasi) dengan mudah tanpa perlu menediakan storage perangkat Anda khusus untuk menyimpan aplikasi tersebut. Penyedia layanan juga akan menjamin ketersediaan dan reliabilitas aplikasi miliknya. Dengan begitu, Anda bisa fokus dalam memaksimalkan penggunaan aplikasi tersebut.



Baca juga: Memahami Kendala Memindahkan dan Mengelola Data Lama ke Layanan Cloud



PaaS (Platform as a Service)



Layanan ini hadir dalam bentuk platform yang dapat Anda gunakan untuk membuat aplikasi. Jika dianalogikan, PaaS memungkinkan Anda untuk menyewa “rumah” dan berbagai “lingkungan”-nya (network, database engine, sistem operasi, framework aplikasi, dan sebagainya) untuk membantu berjalannya aplikasi yang Anda buat.



Sebagai penyewa, Anda tak perlu memikirkan pemeliharaan rumah tersebut karena penyedia layanan Platform as a Service yang akan melakukannya, sehingga Anda dapat fokus mengembangkan aplikasi yang Anda buat di “rumah” tersebut. Contoh penyedia PaaS ini adalah IBM Bluemix.



Pada layanan tersebut, Anda dapat membuat aplikasi sendiri dengan berbagai fitur yang telah tersedia. Idealnya, fitur utama dari PaaS adalah skalabilitas yang tinggi. Jadi, semakin banyak pengguna aplikasi Anda, penyedia PaaS akan secara otomatis membantu aplikasi Anda untuk dapat melayani jumlah pengguna tersebut.



IaaS (Infrastructure as a Service)



Pada IaaS, penyedia layanan akan memberikan sumber daya infrastruktur komputasi yang lengkap, mulai dari server, jaringan, storage, hingga ruang Data Center. Sederhananya, ketika menggunakan IaaS, Anda sebenarnya sedang menyewa komputer virtual yang masih kosong. Setelah disewa, Anda bisa menambahkan komponen komputasi seperti CPU, RAM, Storage, Public IP, dll.



Baca juga: Contoh Penggunaan Teknologi Kontainer dalam Layanan Cloud Computing



Hal itu untuk membangun komputer virtual yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Dengan menggunakan layanan IaaS, Anda tak perlu membeli perangkat komputer fisik dan juga memikirkan pengelolaannya. Kabar baiknya lagi, IaaS memungkinkan Anda untuk melakukan konfigurasi komputer virtual tersebut secara mudah, cepat dan praktis. Misalnya, jika komputer virtual menampung data lebih dari kapasitas yang tersedia, Anda bisa menambahkan RAM atau storage dengan cepat.



Cloud Karya Anak Bangsa



Mengerti konsep dasar Cloud menjadi sangat penting di era ini, terutama apabila dalam waktu dekat Anda memutuskan untuk beralih ke ekosistem digital yang canggih. 



Lintasarta Cloudeka menyediakan solusi layanan Cloud yang lengkap sesuai kebutuhan Anda. Tidak hanya layanan Public Cloud, Lintasarta juga menyediakan Private, Hybrid Cloud, dan solusi Cloud lainnya. Untuk informasi lebih jauh tentang layanan Lintasarta Cloudeka, Anda dapat menghubungi kami.